Penambang Crypto memindahkan lebih dari $300 juta bitcoin dalam satu hari

Penambang Crypto memindahkan lebih dari $300 juta bitcoin dalam satu hari, dan beberapa keluar bersama-sama
Penambang Crypto memindahkan lebih dari $300 juta bitcoin dalam satu hari, dan beberapa keluar bersama-sama

Beritaken.com – Penambang Crypto memindahkan lebih dari $300 juta bitcoin dalam satu , dan beberapa keluar bersama-sama. Data baru dari perusahaan analitik blockchain CryptoQuant menunjukkan bahwa penambang dengan cepat keluar dari posisi bitcoin mereka.

Penambang Crypto memindahkan lebih dari $300 juta bitcoin dalam satu hari
Penambang Crypto memindahkan lebih dari $300 juta bitcoin dalam satu hari

14.000 bitcoin, senilai lebih dari $300 juta pada harga saat ini, telah ditransfer dari dompet milik penambang dalam periode 24 jam pada akhir minggu lalu — dan dalam beberapa minggu terakhir, penambang telah melepas jumlah bitcoin terbesar sejak Januari 2021. Fenomena ini disebut “penambangan kapitulasi,” dan biasanya menunjukkan bahwa penambang bersiap untuk menjual koin yang sebelumnya ditambang untuk menutupi biaya penambangan yang sedang berlangsung.

Bitcoin saat ini diperdagangkan sekitar $21.600, naik sekitar 3% dalam 24 jam terakhir. Namun, pasar crypto yang lebih luas telah mengalami kemerosotan selama berbulan-bulan, dengan bitcoin turun hampir 70% dari level tertinggi sepanjang masa sekitar $69.000 pada November 2021.

Sementara itu, inflasi sedang turun, dan biaya energi mencapai rekor tertinggi saat perang antara Rusia dan Ukraina berkecamuk.

Baca juga: Aplikasi Mining Bitcoin Android 2022 Terbukti Membayar

Harga bitcoin yang lebih rendah dan biaya energi yang lebih tinggi menekan margin keuntungan bagi para penambang, yang merupakan bagian dari mengapa beberapa orang menjual bitcoin dengan harga saat ini untuk mencoba menahan paparan terhadap volatilitas yang berkelanjutan di sektor ini dan mengurangi risiko lebih lanjut terhadap keuntungan mereka.

“Mengingat kenaikan biaya listrik, dan penurunan harga bitcoin yang tajam, biaya penambangan bitcoin mungkin lebih tinggi daripada harganya untuk beberapa penambang,” tulis analis Citi Joseph Ayoub dalam sebuah catatan pada 5 Juli.

“Dengan laporan pengunduran diri dari perusahaan pertambangan, serta penambang yang telah menggunakan peralatan mereka sebagai jaminan untuk meminjam uang, industri pertambangan bitcoin bisa berada di bawah tekanan,” lanjut catatan itu.

‘Biaya, pengeluaran, dan kewajiban kami dalam dolar’

Core Scientific, yang merupakan salah satu perusahaan penambangan crypto publik terbesar di AS, menjual hampir semua bitcoinnya pada bulan Juni. CEO Mike Levitt memberi tahu CNBC bahwa sama seperti bisnis lainnya, penambang bitcoin perlu membayar tagihan mereka.

“Kami menambang dan menghasilkan atau memproduksi bitcoin, tetapi biaya, pengeluaran, dan kewajiban kami dalam dolar,” kata Levitt.

Menambang bitcoin masih menguntungkan, kata Levitt, dengan margin sekitar 50% di seluruh industri. Itu turun dari margin 80% pada puncaknya.

Bulan lalu, Core menjual 7.202 bitcoin dengan harga rata-rata $23.000. Levitt memberi tahu CNBC bahwa mereka menginvestasikan hasil sekitar $ 167 juta terutama untuk kegiatan yang berorientasi pada pertumbuhan, termasuk server ASIC baru dan kapasitas pusat data tambahan untuk penambangan mandiri dan bisnis colocation mereka.

Tetapi mereka juga menggunakan sebagian dari modal itu untuk membayar utang dan membantu menyelesaikan hibah saham karyawan selama lima tahun.

Dalam jangka panjang, Levitt optimis karena ada pengaruh operasi positif yang luar biasa dalam bisnis ini. Pada level tertentu, setiap kenaikan dolar dalam harga bitcoin adalah 100% pendapatan operasional bagi penambang bitcoin.

“Kita semua akan bersorak keras jika bitcoin kembali ke $35.000, $40.000. Tidak ada keraguan tentang itu,” katanya.

Tetapi produktivitas per unit listrik juga penting, dan ketika harga rendah, penambang skala besar seperti Core Scientific cenderung menghadapi persaingan yang lebih sedikit dari penghobi dan operasi kecil.

“Ketika harga turun, hashrate global – atau persaingan untuk produksi bitcoin – menurun, karena penambang yang kurang efisien keluar dari jaringan,” jelas Levitt.

Hashrate adalah istilah untuk menggambarkan kekuatan komputasi semua penambang di jaringan bitcoin, dan turun 15% pada bulan lalu. Itu pada akhirnya merupakan hal yang baik bagi penambang skala besar yang mampu mengatasi penurunan.

Karena penambang yang kurang efisien keluar dari jaringan dan hashrate global menurun, mesin yang terus menambang bitcoin menjadi lebih produktif.

“Dan dengan demikian, biaya energi, jika Anda mau, per bitcoin yang diproduksi, turun,” kata Levitt.

Sumber: www.cnbc.com

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *